OUR NETWORK

Selesai Dipinjamkan ke Besiktas, Loris Karius Ingin Kembali ke Liverpool

Loris Karius menegaskan sudah melupakan malapetaka Liga Champions 2018 dan mempertahankan harapan untuk berseragam Liverpool – atau tim Premier League lainnya – setelah masa pinjamannya di Besiktas.

Kiper berkebangsaan Jerman itu belum muncul untuk skuad utama Jürgen Klopp sejak membuat dua kesalahan mengerikan di final Liga Champions 2018, setelah itu klub bergerak untuk mencari penggantinya yang lebih berkualitas, merekrut Allison dari Roma sekaligus memecahkan rekor dunia untuk seorang kiper.

Hal itu tampaknya menandakan akhir karir Karius di Anfield, karena kemudian pada musim panas yang sama, ia pergi dengan status pinjaman dua tahun ke Besiktas yang memiliki opsi untuk menjadi transfer permanen pada akhir musim ini sebesar 7 juta paun. Baik raksasa Turki maupun pemain itu sendiri menganggap kesepakatan tersebut tidak mungkin direalisasikan, yang berarti Karius akan kembali ke Liverpool di mana kontraknya berjalan hingga 2021, atau bergabung dengan klub lain.

“Saya memiliki (status) pinjaman hingga akhir musim dan kemudian saya akan melihat kemungkinannya, kembali ke Liverpool atau di tempat lain di Inggris atau di suatu tempat di Jerman, Anda tidak pernah tahu,” kata Karius. “Saat ini fokus saya adalah bertanding di sini setiap minggu dan kemudian kita lihat.

“Saya menikmati waktu saya di sini. Tentu saja jika Anda bermain di Inggris Anda mendapat sorotan lebih banyak, tetapi ini adalah klub yang bagus di sini, tentu saja dengan beberapa masalah sekarang dan kemungkinan nanti. Itu tidak selalu mudah tahun lalu dan sedikit sejak saya di sini, tapi secara keseluruhan musim pertama cukup baik. Premier League adalah liga terbaik sehingga tentu saja menarik tetapi saya juga masih terikat kontrak di Liverpool, jadi mungkin saya akan bermain untuk Liverpool lagi, Anda tidak pernah tahu.

“Sulit untuk mengatakannya sekarang. Jika bukan Liverpool, itu akan menjadi tim lain yang layak, jadi saya tidak khawatir karena karir saya masih Panjang dan saya siap membuktikan diri dimanapun saya memiliki peluang.”

Pemain berusia 26 tahun itu pun mengatakan dia telah melupakan insiden di Liga Champions dan tidak merasa terganggu jika ada orang yang meragukan penjelasan atas kesalahannya.

“Saya tidak memikirkannya lagi, itu sudah cukup lama,” tambahnya. “Ada banyak keadaan; Saya mengalami cedera parah dan tidak ada yang membicarakannya. Orang-orang dapat mengatakan apa yang mereka inginkan tapi itu tidak lagi menjadi urusan saya.

“Setelah mereka menilai kami sekaligus menyadari (gegar otak), tetapi dalam pertandingan, Anda memiliki terlalu banyak adrenalin untuk disadari. Itu terjadi di masa lalu. Saya senang mereka menang setahun kemudian. Saya masih berbicara dengan pelatih kiper dan beberapa pemain lain. Mereka memiliki peluang bagus lagi musim ini.

”Mungkin jika saya kembali kesana, saya akan membuat beberapa perbaikan dan yang pasti saya siap untuk memenangkan segalanya disana, membantu klub mencapai tujuan penting.”

Jika dia tidak berada di Turki, Karius mungkin dipanggil kembali ke tim Liverpool setelah cedera Alisson pada awal musim ini, sebaliknya Adrián (status gratis yang ditandatangani pada bulan Agustus) telah mengisi peran sementara. Karius mengatakan itu harusnya menyenangkan untuk bermain di belakang pertahanan yang telah membuat kemajuan besar sejak ia pergi.

“Pertahanan telah meningkat dengan gemilang sepanjang musim lalu dan sedikit kebobolan,” katanya. “Setiap kiper akan merasa nyaman di belakang pertahanan itu tetapi Adrián melakukan pekerjaan dengan baik. Pertahanan solid bahkan kembali ketika saya berada di sana tetapi sekarang di tingkat lain, seluruh tim telah meningkat. Semakin lama orang bersama, semakin cocok.”

Waktu Karius di Besiktas belum tampak lebih baik. Setelah tampil baik tahun lalu, mereka berjuang di kompetisi domestik dan Liga Europa. Karius membuat kesalahan dalam pertandingan pertama, kekalahan 4-2 oleh Slovan Bratislava.

Dia mengkritik bola yang diperkenalkan UEFA untuk babak penyisihan grup musim ini.

“Sayang sekali bola pertandingan tidak cocok untuk kompetisi seperti ini,” katanya. “Saya pikir ini adalah yang terburuk yang pernah saya mainkan. Rasanya seperti sabun dan bergerak ke mana-mana.

”Saya yakin hal semacam itu sangat menyebabkan kesulitan pada setiap pemain, seharusnya itu menjadi pembahasan untuk dibuat perbaikan karena sayang sekali jika pertandingan penting harus diputuskan dengan masalah teknis semacam itu.

“Memang rasanya tidak adil dengan hasilnya, tapi inilah sepakbola, dengan banyak hal unik didalamnya. Mungkin sebagai pesepakbola harus siap juga dengan keadaan semacam itu.”

Loading...