OUR NETWORK

John Terry Peralihan dari Bermain Menjadi Pelatih

Wembley, tempat John Terry mengangkat enam dari 15 piala yang didapatnya yang dan merupakan pemain terbaik untuk ditanya, saat ini memulai karir kepelatihan setelah sangat sukses sebagai pemain.

“Apakah kamu merindukan bermain bola ?”

Kami melihat dia dilapangan satu jam sebelum pertandingan Chelsea melawan Manchester City di final Piala Liga, yang merupakan pertandingan penting bagi Chelsea.

Dia adalah bek terbaik yang dimiliki Chelsea pada saat itu, dia bagai seorang pejuang yang rela bermain walaupun dalam kondisi tidak fit. Bermain sebanyak 759 pertandingan di klub dan 78 kali bermain bersama Inggris, Terry memenangkan 15 Piala saat bersama Chelsea.

“Apakah anda tahu? saya belum pernah ketinggalan pertandingan seperti ini, tetapi saya mengerti tekanan dari permainan kedua tim.”

“Ini sangat lucu saat anda menonton pertandingan Final Piala Liga, anda ingin tetap bermain mewakili tim anda, tetapi tekanan yang sangat besar mengelilingi anda dan itu yang terjadi dalam karir saya, saya mungkin tidak menikmatinya karena itulah saat ini saya sangat menikmati masa pensiun.”

Dia tertawa ketika mengatakan “Pensiun” dikarenakan dalam 5 bulan terakhir dia mengikuti kelas kepelatihan dan menghabiskan 10 menit untuk menjelaskan kegiatannya.

Sebagai seorang pelatih bersama Dean Smith di Aston Villa sejak Oktober, Terry tidak memberikan kesan dia sedang bekerja sebagai pelatih hanya sebagai observer di kamar ganti, agar bisa menyatu dengan pemain.

Pemain berusia 38 tahun ini sangat serius mempelajari keterampilan barunya, dan sangat menikmati hari-harinya. Dia bahkan akan mencatat apa yang dia sukai tentang pekerjaan sebagai manager dan apa yang tidak dia sukai.

Jose Mourinho, Claudio Ranieri, Luiz Felipe Scolari, Guus Hiddink, Carlo Ancelotti, Rafael Benitez, Antonio Conte, Fabo Capello bukan daftar nama yang buruk – dan yang sangat bervariasi – sebagai catatan.

“Saya tertarik dengan apa yang sedang terjadi dengan beberapa manajer tertentu ada hal-hal yang saya sukai, dan banyak hal yang tidak saya sukai, mengapa saya melakukannya, mengapa saya tidak mau melakukannya, dan apa yang pemain pikirkan, pemain inginkan, pemain butuhkan.

“Saya punya banyak catatan dari masa lalu dari manajer yang sangat baik, dan beberapa catatan dari manajer yang tidak bekerja dengan baik begitu juga para pemain yang tidak nyaman bekerja dengannya.”

Ini terdengar asing. Ole Gunnar Solskjaer secara rutin berbicara tentang pengaruh Sir Alex Ferguson pada gaya kepelatihannya di Manchester United, tetapi juga ingin menekankan bahwa dia adalah dirinya sendiri.

Bagaimana dengan gaya kepelatihan Terry? Tampaknya tidak ada kesombongan untuk saat ini, “Saya melakukan yang terbaik dalam karir saya, saya tahu yang terbaik.” Saya sudah mencoba (trail and error)

“Itu terbentuk dari hari ke hari. Kadang-kadang saya berjalan dari sesi pelatihan dan saya kecewa pada diri saya bahwa, apakah itu sesi passing atau penguasaan bola, itu tidak berjalan sebaik yang anda pikirkan.”

“Seperti yang selalu anda lakukan, sebagai pemain dan pelatih, anda selalu harus mengikuti tiap sesi latihan dan berkata: “Bagaimana saya bisa meningkatkan, apa yang saya lakukan sudah benar?, apa yang saya lakukan salah? Sama seperti seorang pemain. Kadang-kadang anda masuk dan berkata: “Saya berhasil,” tetapi anda harus menuliskannya sebagai catatan.

“Rasanya seperti berada di sekolah, terus-menerus belajar, dan aku seperti spons saat ini. Kamu harus bisa menganalisis diri sendiri.”

Dengan pemeriksaan dan peningkatan diri yang konstan, jelaslah untuk melihat mengapa John Terry secara konsisten berada di puncak. Tapi ada satu hal yang akan dia ubah.

“Untuk seorang pemain akan sangat bagus berkecimpung dalam dunia kepelatihan, terutama menjelang akhir usia 20-an, saya pikir itu akan menjadi ide yang bagus untuk merasakannya. Jika saya melakukan itu, saya akan lebih menghargainya.

“Sebagai pemain, anda mengikuti pelatihan, keluar bermain bola dan mengikuti arahan di lapangan, tetapi anda tidak benar-benar berpikir tentang satu atau dua jam sebelum itu bagaimana anda terlibat didalamnya.”

“Melihat sudut pandang itu memang sangat besar bagiku, dan ini adalah tahun pembelajaran bagiku. Itulah yang ingin aku ambil darinya.”

Pensiun belum membawa lebih banyak waktu luang bagi John Terry. Hari minggu yang biasanya dihabiskan bersantai bersama keluarga atau menonton sepak bola, sekarang sering dihabiskan untuk mempersipakan rapat untuk hari senin, atau menyediakan perlengkapan bagi para pemain.

“Sebuah perubahan besar adalah setelah pertandingan, dimana sembilan dari 10 anda pada  hari minggu sebagai pemain dan anda berkata: “itu waktu saya untuk beristirahat, saat ini adalah waktu di mana saya menonton pertandingan, menonton pertandingan saya yang lalu.”

“Kamu sedang memikirkan satu kelompok. Mungkin ada satu atau dua pemain yang perlu diajak bicara pada hari Minggu. Seseorang yang mengalami cedera dan memastikan dia baik-baik saja, ada begitu banyak yang dilakukan seperti itu.”

Terry bekerja dengan skuad Villa bersama asisten manajer Richard O`Kelly, tetapi sarannya ke tim bek adalah kunci. Filosofi Smith menekankan bahwa pemain bertahan merasa nyaman dengan bola.

Ini merupakan tren saat ini, dan perubahan dalam pemikiran yang dimainkan Terry. Dia ingat saat dia dimana pelatihan defensive sama sekali tidak progresif.

“Kami tidak mendapatkan terlalu banyak pembinaan, secara individu atau kolektif, kembali di tahun 90-an dan awal 00-an.” “Sekarang permainan telah bergerak ke arah yang sama sekali berbeda dan tim terlihat sangat nyaman dengan pemain belakang mereka. Tyrone Mings yang dipinjamkan dari Bournemouth tentu saja salah satu pemain yang turut andil membuat sisi pertahanan menjadi kuat.”

 

“Begitu bek menerima bola dari kiper ia harus memiliki gambaran atau pola dikepalanya dan tim juga harus memahaminya. Ini dimana tentang mendapatkan kontrol bola sebanyak mungkin dengan resiko paling minim, itulah yang sedang kami upayakan sebagai sebuah tim.”

Terry berbicara dengan penuh semangat tentang apa yang dia pelajari sebagai pelatih, dan bagaimana dia ingin menyerap ilmu sebanyak mungkin. Perpaduan antara pengalaman dan keinginan untuk mencapai satu tingkat memberi dia setiap peluang untuk sukses dimana banyak pelatih dengan nama besar terpuruk.

Dia lebih senang memainkan peran sebagai pelatih dan sebagai seorang murid tetapi ada satu hal yang dia lewatkan. Ciri khas dari Terry.

“Rata-rata sebagai pemain saya akan berlari antara lima dan tujuh kilometer sehari, hanya dalam sesi latihan normal, sekarang saya tidak melakukan itu!”

“Sekarang saya berjanji pada diri saya bahwa akan berlari setelah setiap pertemuan yang kami lakukan, begitu pemain masuk saya akan melakukan bagian saya selama satu jam. Itu yang saya tahu! itu adalah sesuatu yang anda berikan, cara anda menjaga diri dan apa yang anda makan.”

“Saya tentu memiliki beberapa bulan setelah saya pensiun `Saya ingin menikmati apa pun yang saya inginkan` bijaksana dalam hal makanan, minuman. Saya tidak pernah menjadi peminum menjelang akhir karir saya, mungkin hanya beberapa gelas anggur, tetapi kemudian anda mulai melihat diri anda secara fisik dan anda ingin kembali ke bentuk yang dulu sebagai pemain.”

Terry mungkin menginginkan bentuk tubuhnya kembali, tetapi dia tidak mengingat kembali masa-masa saat bermain, atau menggunakannya sebagai pembelajaran saat pelatihan, dia tahu nama saja tidak akan membawa kesuksesan di sepakbola yang paling susah di tebak.

Loading...