OUR NETWORK

Menanti Daya Kejut Salomon Rondon Bersama Newcastle United

Salomon Rondon mencondongkan tubuhnya ke mobil yang diparkir, memutar musik dan mulai menari. Salju turun di timur laut tetapi pahlawan baru Newcastle tidak terganggu. Dia memakai celana pendek, sandal jepit, dan senyum lebar. “Beberapa lagu salsa panas untuk mengalahkan hawa dingin!” membaca teks yang menyertainya.

Video yang diposting di twitter beberapa hari setelah ia menginpirasi meraih kemenangan Newcastle atas Manchester City, dimana mareka tidak diprediksi dengan baik oleh supporter. Mereka telah mendapatkan pemain asal Venezuela ini bersatu dengan lingkungan yang barunya. Dia membuat dirinya baik dilapangan maupun di luar lapangan sangat nyaman dan membuat Newcastle merasakan manfaatnya.

Gol Seperti Gol Emas

Pertunjukan seperti melawan City menunjukkan mengapa Benitez bertekad untuk mendatangkan Rondon, tetapi tidak serta merta dia ditakdirkan untuk berhasil. Pemain 29 tahun ini berjuang untuk performanya dan kebugaran setelah didatangkan dengan status pinjaman dari West Brom pada bulan agustus, kehilangan tempatnya di tim setelah melawan Chelsea, Manchester City dan Crystal Palace.

Itu semua berubah ketika dia mencetak kedua gol dalam kemenangan 2-1 atas Bournemouth pada awal November. Sejak itu, ada enam gol dan dua assist dalam 12 penampilan terakhirnya dan dia telah memulai setiap pertandingan Liga Premier kecuali Boxing Day yang saat bertanding dengan Liverpool. Mungkin bukan kebetulan bahwa Newcastle menderita kekalahan terberat mereka musim ini ketidakhadirannya.

Penghitungan keseluruhan Rondon dari enam gol dalam 19 penampilan Liga Premier masih terlihat relatif sederhana, tetapi dari 2 gol pemenang pertandingan melawan Bournemouth pada bulan November dan gol penyama kedudukan melawan City dua minggu lalu masing-masing gol tersebut sangat penting.

Faktanya, gol yang dipersembahkan oleh Rondon memenangkan tim dengan 9 poin – menempatkan di belakang pemain Arsenal Pierre-Emerick Aubameyang, pemain Fulham Aleksandar Mitrovic, pemain Everton Richarlison dan pemain Chelsea Eden Hazard di Liga Premier.

Faktor Mobilitas

Fakta bahwa Mitrovic telah memenangkan timnya lebih banyak daripada Rondon menimbulkan pertanyaan: apakah Newcastle akan lebih baik bertahan dengan pemain asal Serbia? Dia lima tahun lebih muda, setelah semuanya dia telah mencetak sepuluh gol Liga Premier dan Rondon hanya enam.

Kesediaan Benitez untuk menjualnya ke Fulham untuk memberi ruang bagi Rondon memicu kemarahan di beberapa tempat – tidak terkecuali ruang rapat Newcastle – tetapi pelatih asal Spanyol tersebut telah membuat pemikiran yang jernih. Itu bukan karena bentrokan kepribadian, katanya, tetapi untuk factor taktis.

“Kami membutuhkan lebih banyak mobilitas,” Benitez menjelaskan pada bulan Desember. “Biasanya, jika kamu bertahan dan bermain pada serangan balik, stiker harus memiliki lebih banyak mobilitas, jika tidak, dia hanya targetman, untuk tim kita, itu tidak ideal.”

Benitez merasa bahwa Mitrovic tidak cocok – atau tidak mau menghasilkan dinamisme dan tingkat kerja yang dia inginkan dari stikernya dan data yang didapat juga mendukung. Musim ini di Liga Premier, pemain Serbia ini telah menempuh 9,8km per 90 menit dan rata-rata 6,2 sprint. Rondon sebaliknya, telah menempuh jarak 10,7 km per 90 menit dan rata-rata 9,9 sprint.

Rondon juga sering membantu pertahanan, mendapatkan bola sebanyak 4,2 per 90 menit sedangan Mitrovic hanya 2.3.

Ini adalah perbedaan yang cukup besar dan merupakan alasan lain mengapa Rondon begitu populer di Tyneside. Serta unggul dari segala hal, termasuk unggul dari rekan satu timnya, ia selalu mencari bola jika gagal saat penyerangan dan bertahan dari depan. Seperti pemain Newcastle no 9 yang sangat hebat di masa lalu, Rondon menempatkan tim sebagai yang utama.

Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Benitez harus berjuang untuk menyelamatkan Newcastle pada klasemen Liga Premier dengan merekrut Rondon dengan status pinjaman, sehingga tidak ada jaminan bahwa mereka akan merekrut sebagai permanen pada akhir musim.

Rondon mengatakan dia ingin tetap tinggal, berterima kasih kepada para penggemar atas cara mereka menyambutnya, tetapi menurut Benitez, itu kemungkinan tergantung pada berapa banyak gol yang dicetak antara sekarang dan akhir musim. “Mudah-mudahan dia dapat mulai mencetak banyak gol, dan kemudian anda dapat bertanya kepada saya dalam beberapa minggu dan mudah-mudahan itu bisa positif,” katanya baru-baru ini.

“Saya senang dengannya, tetapi dia masih bisa berkembang, Saya pikir dia melakukan pekerjaan yang bagus untuk tim, tetapi kita mungkin harus mendukung sedikit lagi. Jika dia memliki lebih banyak dukungan, jika dia memiliki lebih banyak umpan silang dan umpan ke dia, maka dia akan mencetak lebih banyak gol karena dia bisa melakukannya.”

Rekor klub saat merekrut Miguel Almiron dari Atlanta United harus membantu dalam hal itu. Pemain internasional Paraguay tiba di St James Park setelah mencetak 13 gol dan memberikan 11 assist di musim MLS terbaru. Hanya segelintir pemain yang menciptakan lebih banyak peluang mencetak gol.

“Almiron akan menjadi orang diantara lini tengah dan Rondon,” kata pakar taktik Danny Higginbotham pada episode terbaru di The Debate. “Dia akan memungkinkan Rondon untuk tidak terlalu terisolasi dan bermain lebih maju ke depan di lapangan. Saya pikir dia pemain hebat, dia nomor 10, sangat cepat, bisa bermain di sayap. Dia punya kaki kiri yang luar biasa.”

Pertemuan pada Monday Night Football dengan Wolves dapat memberikan kesempatan pertama untuk melihat partner baru di lapangan hijau. Jika semuanya berjalan sesuai rencana untuk Newcastle dan Benitez, mungkin ada lebih banyak gerakan tarian Rondon yang akan datang.

Loading...