OUR NETWORK

Kenapa Mbappe Layak Dihargai 166 Juta Paun oleh PSG?

Kylian Mbappe baru merayakan kelulusannya dari SMA dua musim lalu. Ia pun bersiap bermain untuk tim U-19 AS Monaco. Dua tahun kemudian, di akhir bursa transfer musim panas, penyerang berusia 18 tahun itu pun mencatatkan rekor transfer untuk anak seusianya. Ia dihargai 180 juta euro dengan kesepakatan peminjaman ke Paris St. Germain dengan transfer permanen pada musim selanjutnya.

Mbappe memang menjadi anak muda yang diburu banyak kesebelasan. Ini bukannya tanpa alasan. Musim lalu, ia mencetak 26 gol di semua kompetisi dan membawa AS Monaco menjadi juara Ligue 1 musim lalu.

Lantas, mengapa Mbappe yang baru mencatatkan 46 penampilan bersama tim utama, bisa dihargai termahal kedua setelah transfer Neymar ke PSG? Ini tak lain karena ia dianggap sebagai “Thierry Henry Baru”.

Arsenal termasuk di antara klub yag dikabarkan tertarik pada Mbappe, dengan bos Arsene Wenger yang ingin mengabungkan dengan pemain muda Perancis lainnya, di mana pemain muda yang bergabung dengan The Gunners saat umur 21 tahun pada musim 1999 menjadi top skor di klub.

“Mbappe memiliki kesamaan dengan Thierry Henry,” kata Wenger awal tahun ini. “Dia memiliki bakat yang besar.”

“Tapi tentu saja, setelah itu, yang paling mendasar dalam karir sepakbola adalah aspek mental yang dimiliki Thierry. Anak muda ini harus menunjukkan bahwa dia memiliki kualitas yang sama di aspek mental yang dimiliki Thierry.”

Beberapa kesamaan antara Mbappe dan Henry sangat jelas. Keduanya adalah lulusan akademi Clairefontaine dari Perancis, memulai karir mereka di Monaco dan keduanya memenangi gelar Ligue 1 pada saat remaja.

Mbappe juga memiliki kecepatan yang luar biasa. Ia memotong dari area sayap dan memiliki ketenangan di depan gawang. Dan seperti Henry, ia telah menarik perhatian klub-klub terbesar di eropa dengan mencetak banyak gol di usianya yang masih muda.

Tidak seperti Henry, dia ditetapkan untuk menjadi pemain termahal kedua di dunia dan dia masih remaja. Mbappe yang lahir di pinggiran kota Paris dan memulai karir di tim lokalnya, AS Bondy, melakukan debut tim pertamanya untuk Monaco pada Desember 2015.

Berusia 16 tahun dan 347 hari, ia menjadi pemain termuda dalam sejarah klub – mengalahkan rekor yang ditetapkan Henry pada tahun 1994 – saat ia tampil sebagai pengganti pada menit ke-88 melawan Caen.

Tiga bulan kemudian, ia menjadi pencetak gol termuda klub tersebut dengan gol pertamanya melawan Troyes. Siapa yang membuat catatan sebelumnya ? Henry.

“Sejak dia masih sangat muda, dia sudah dikenal dimana-mana di Eropa sebagai anak ajaib,” kata penulis sepakbola Perancis, Julien Laurens.

“Pada usia 11, Real Madrid mengundangnya untuk pertama kalinya berlatih dengan anak di bawah usia 12 tahun dan mengunjungi fasilitas klub. Pada usia 14, giliran Chelsea, kemudian PSG. Dia akhirnya memiliki Monaco.”

Setelah membantu Perancis memenangkan kejuaraan U-19 Eropa pada musim panas 2016, Mbappe kembali ke Monaco yang bertujuan membangun karirnya dan memastikan peran yang lebih menonjol.

Pelatih Leonardo Jardim mempercayainya untuk mejadi starter di pertandingan pembuka Ligue 1 musim melawan Guingamp namun dia diganti sebelum babak pertama karena cedera.

Dan pada tanggal 21 Oktober, dia mencetak gol pertamanya musim ini dalam kemenangan 6-2 melawan Montpellier, dan dia mencetak hattrick di tim senior pertamanya dua bulan kemudian pada saat meraih kemenangan 6-0 melawan Nancy.

Tapi baru tahun 2017 Mbappe mulai mencetak gol secara teratur. Sepuluh gol dalam sembilan pertandingan, termasuk satu di kemenangan 16 besar Liga Champions atas Manchester City, menegaskan bakatnya yang luar biasa kepada khalayak ramai, dan memimpin di posisi pertama untuk Perancis dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia melawan Luksemburg pada bulan Maret.

Stok golnya terus meningkat saat ia mencetak tiga gol di perempat final liga Champions melawan Borussia Dortmund. Namun gol pertamanya melawan Juventus tidak cukup untuk mencegah mereka keluar dari semifinal.

Mbappe juga menambahkan liga gol di liga saat Monaco memenangkan gelar Perancis pertama mereka dalam 17 tahun, mengakhiri musim ini dengan lebih banyak gol dan assist di kombinasikan dengan rekan satu timnya.

Hanya striker PSG, Edinson Cavani dan Lyon, Alexandre Lacazette yang memiliki dampak lebih besar di depan gawang selama musim Ligue 1.

“Ketika saya melihat dia menggiring bola, dia berpikir, dia berpikir saat bermain dan itu bagi saya adalah hal yang paling penting bagi seorang pemain. Dia menggunakan otaknya,” kata Henry. “Itu tanda anak muda yang mempunyai karir panjang.”

“Saya akan menyuruhnya untuk mengembangkan otaknya dan menjadi pencetak gol berbahaya, kembangkan otak Anda, kecerdasan dan gerakan Anda, apa yang dapat Anda lihat? Saat Anda menonton pertandingan, jangan hanya menonton bola, perhatikan gerakan dari bolanya.”

“Pahami dengan cepat siapa yang lemah dalam pertandingan, siapa yang harus Anda serang dan siapa yang seharusnya tidak Anda serang.

Jika Mbappe tinggal di PSG selama 10 musim, mencetak ratusan gol, membawa mereka ke menjuara beberapa piala dan menjadi superstar sepakbola, ini bisa menjadi nilai jual lebih bagi dia.

Tapi apa jadinya jika dia tidak puas? Atau apakah dia menderita luka serius?

“Kami selalu mencoba sebelum menandatangani untuk mengetahui segala hal tentang pemain” kata Ramon Calderon, yang saat bekerja sebagai Presiden Real Madrid terlibat dalam perekrutan beberapa pemain “Galacticos”.

“Kami meminta orang-orang yang mengenalnya, bagaimana dia berperilaku dia di dalam dan di luar lapangan, ini sangat penting, kami tahu mereka bisa datang dan jika tidak dapat beradaptasi dengan klub atau kota.”

“Tentu saja ini adalah resiko bahwa dia baru berusia 18 tahun. Anda tidak bisa meminta orang pada usia 18 tahun untuk bersikap solid dalam cara dia berprilaku di masa depan – Anda tidak tahu.”

PSG akan melakukan penelitian mereka mengenai karakter Mbappe “dengan cara apapun”, menurut Calderon, dan tim nya mereka sudah mengetahui bahwa anak muda itu memiliki pondasi yang kuat di lapangan.

Musim lalu, saat ia bermain apik di Liga Champions, pemuda berusia 18 tahun itu masih tinggal di sebuah ruangan di akademi Monaco. Satu-satunya kemewahan yang di dapat hanya TV dengan semua saluran siaran sepakbola secara live.

Setelah Monaco secara efektif menyegel gelar liga Perancis di bulan Mei dengan skor 2-0 atas Saint-Etienne, Mbappe ditanya apakah dia akan berpesta untuk merayakannya. Tanggapannya? “Saya akan  pulang untuk memulihkan diri.”

Karena Bursa Transfer Sedang menggila

Ketika beberapa manajer terbaik dunia antre untuk mengeluhkan tentang biaya transfer yang terlalu tinggi, Anda tahu ini akan menjadi masalah.

Sebuah rekor 1,4 miliyar pounsterling dihabiskan oleh klub-klub Premier League di bursa transfer musim panas ini. Manchester City membayar lebih dari 200 juta poundsterling, namun Pep Guardiola mengatakan bahwa dia “Ingin membayar lebih sedikit untuk klub dan untuk semua orang.”

Manchester United menghabiskan 146 juta poundsterling dan manajer Jose Mourinho mengatakan beberapa biaya sangat luar biasa dan itu sebelum PSG yang lebih berani mengeluarkan dana fantastis 365 juta poundsterling untuk dua pemain: Neymar dan Mbappe.

Mengikuti perpindahan rekor dunia Neymar dari Barcelona, Wenger menggambarkan inflasi yang mempercepat biaya transfer “di luar perhitungan dan rasionalitas”.

Biaya masa depan Mbappe merupakan peningkatan 85% yang sangat mengejutkan saat rekor dunia saat itu sebesar 89 juta poundsterling yang dibayarkan oleh Manchester United untuk pembelian Paul Pogba pada musim panas lalu.

Karena PSG rela membayarnya

Pasokan dan Permintaan di pasar yang kompetitif. Monaco menginginkan 166 m Poundsterling dari PSG – yang didukung oleh Qatar Sports Investments bersedia membayarnya, dan kedengarannya cukup mudah.

Tapi mengapa tim asal Paris itu bersedia membayar biaya seperti itu untuk remaja yang belum berpengalaman. Sekali lagi, alasan yang cukup sederhana. Karena hirarki klub menganggap pengeluaran tersebut akan diraih melalui sponsor, hak televisi, dan kesuksesan di lapangan, kata Calderon.

Dia adalah presiden di Bernabeu antara tahun 2007 dan 2009, meletakan fondasi untuk penandatangan Cristiano Ronaldo saat itu memecahkan rekor dunia transfer 80 juta poundsterling yang diselesaikan oleh penggantinya Florentino Perez pada bulan Juli 2009.

“Menghabiskan banyak uang atau tidak tergantung pada gagasan klub itu,” kata Calderon.

“Gagasan kami di Madrid adalah untuk menandatangani pemain terbaik, oleh karena itu anda bisa mendapatkan sponsor resmi, hak siar tv lebih tinggi dan pertandingan persahabatan bisa memberi kami lebih banyak uang, kami mendapatkan lebih banyak uang untuk tiket, dan tentu saja kami mendapatkan gelar dan mendapatkan lebih banyak uang.”

Jelas PSG, yang telah mengabiskan hampir 850m Euro sejak Qatar Sports Investments mengambil alih pada tahun 2011, berpikiran sama.

Sumber: Saduran dari http://www.bbc.com/sport/football/40904612

Loading...