OUR NETWORK

Manchester City dan Permainan ala Tank Baja

Pep Guardiola merayakan kemenangan di ruang ganti pemain saat peluit akhir berbunyi setelah mendapatkan kemenangan yang luar biasa di kandang Chelsea

City mendapatkan pujian yang melimpah dan memang sangat pantas kerena sebelumnya mereka mengalahkan Liverpool, Watford dan Crystal Palace dalam tiga pertandingan Premier League sebelumnya, dan mencetak 16 gol tanpa balas.

Mengalahkan Liverpool dengan skor yang sangat telak sama seperti saat mereka mengalahkan Watford dan Palace, dan mereka mendapatkan kemenangan yang luar biasa di kandang Chelsea walaupun dengan skor tipis 0-1, kemenangan Chelsea yang luar biasa di Liga Champions di Atletico Madrid adalah hal yang lain.

Manchester City mungkin hanya menang tipis dengan gol dicetak pada babak kedua oleh Kevin De Bruyne yang sangat luar biasa mengantarkan City kembali ke puncak klasemen, namun jurang antara kedua belah pihak tidak dapat diukur dengan skor tipis 1-0.

Reaksi manajer Guardiola pada peluit akhir menegaskan bahwa ini bukan kemenangan yang mudah,

Manchester City menunjukkan ciri-ciri mereka saat mendapatkan kemenangan kandang 5-0 berturut-turut di Liga Premier melawan Liverpool dan Crystal Palace, dengan kemenangan 6-0 di Watford antara dua kemanangan itu.

Semua tuntutan sepakbola prograsif Guardiola dipamerkan kepada lawan yang tidak bisa berbuat banyak dengan pola serangan City, skor harusnya bisa lebih banyak dari yang dihasilkan.

Kemenangan City dan sikapnya, di Chelsea adalah masalah yang berbeda sama sekali. Ini adalah malam ketika mereka harus menggali lebih dalam, menyelidiki, tekun dan menunjukkan kesabaran.

Dan mereka membuktikan pada malam itu, di dalam sepakbola, bahwa mereka bukannya tim yang bagus, tetapi konsisten.

Mereka menyelesaikan tugas dengan penuh percaya diri seperti itu, ketika dipelajari dalam konteks yang lebih luas, ini mungkin merupakan kemenangan liga yang paling signifikan sejak Guardiola di Manchester City.

Chelsea tampak letih setelah latihan di Liga Champions pertengahan minggu tapi masih ada mekanisme pertahanan yang dibangun di sisi Antonio Conte yang membuat mereka sangat tahan bantung bahkan dalam situasi yang sangat extrim.

Namun mereka dihadapkan semacam komedi putar yang biasa digunakan Sir Alex Ferguson saat melawan Barcelona di masa-masa ketika Manchester United mengalami kekalahan di dua final Liga Champions, Chelsea tidak bisa di hentikan.

Mantan stiker Inggris Alan Shearer mengatakan kepada Match Of The Day bahwa ini adalah “Penampilan yang sangat mengesankan” oleh City.

“Bahkan tanpa Vicent Kompany, Benjamin Mendy atau Sergio Aguero, mereka lebih baik dari Chelsea dalam setiap posisi dan mendominasi di setiap pertandingan.” Katanya.

Bedanya City di tahun ini

Man City memenangkan 10 pertandingan liga dan piala liga mereka musim lalu, sebelumnya bermain imbang 3-3 dengan Celtic di Liga Champions pada 28 September dan kemudian kalah 2-0 di Spurs pada 2 Oktober sebelum jeda internasional musim ini, City telah memenangkan tujuh pertandingan dan seri dari delapan pertandingan liga dan piala liga mereka sebelum meang 2-0 atas Shakhtar Donetsk pada 26 September dan kemudian menang 1-0 di Chelsea pada 30 September pertandingan terakhir sebelum jeda internasional.

Penguasaan bola 62% milik Manchester City dengan Chelsea 38% ini adalah yang terendah kedua di pertandingan kandang Premier League sejak 2003-04, yang terendah 29,6 % melawan Manchester United dalam kemenangan 1-0 pada bulan April 2015.

City sangat menolak menjadi frustasi dengan melakukan terobosan dan yakin bahwa mereka memiliki senjata penyerangan yang bisa menembus pertahanan yang kuat, yang mereka lakukan setelah 67 menit ketika pemain kidal De Bruyne bangkit melewati kiper Chlesea Thibaut Courtois.

Ini memberikan Guardiola kemenangan pertamanya melawan Chelsea dalam delapan pertandingan di semua kompetisi, tidak termasuk kemenangan besar, setelah sebelumnya kalah tiga kali dan seri empat kali.

Statistik yang menyenangkan ini akan menjadi catatan kecil bagi seorang perfeksionis.

Pelatih asal Spanyol itu akan mendapatkan banyak kesenangan di City menunjukkan kekuatan karakter mereka sendiri untuk memastikan kemenangan ini seperti yang dia lakukan saat menghancurkan Liverpool, Watford dan Crystal Palace.

Anak asuh Pep menunjukkan kekuatan dan juga kelenturan

Musim pertama Guardiola di Manchester City dirusak oleh ketidakpastian kiper Claudio Bravo, untuk penganti Joe Hart, dan perjuangan John Stones yang didapatkan dengan harga 47,5 juta poundsterling dari Everton.

City mempunyai bek yang sangat bagus tapi sudah di makan usia seperti Pablo Zabaleta, Gael Clichy, Bacary Sagna dan Aleksander Kolarov.

Guardiola secara mahal memperbaiki dengan pembelian Kyle Walker 50m poundsterling dari Tottenham, Danilo dari Real Madrid seharga 26,5 juta poundsterling dan Benjamin Wibden, yang kemungkinan absen selama sisa musim ini karena cedera lutut.

Di Stamford Bridge, City menghasilkan bukti kuat bahwa Guardiola mungkin akan meletakkan pondasi di tempat itu untuk melengkapi keunggulan brillian yang dia miliki.

Kiper Ederson, dengan harga 35 juta poundsterling dari Benfica, telah menunjukkan keberaniannya, mempertaruhkan dan hampir mengalami cedera serius dalam tabrakan yang menyebabkan Sadio Mane keluar saat City menang 5-0 di Etihad Stadium.

Dan perlahan tapi pasti, dia menunjukkan bahwa di adalah pemain bagus dengan membuat blok penting pada saat bermain di Chelsea, memimpin wilayahnya dan menunjukkan ketenangan dengan penguasaan bola seperti yang diinginkan Guardiola.

Stones, bermain tanpa kapten mereka Company yang cedera, juga sangat luar biasa karena ia berani menghadapi tantangan itu, bermain tenang dan memainkan peran penuh dalam penampilan City yang sempurna.

Hanya untuk melengkapi pemain bertahan Guardiola, Fabian Delph adalah salah satu pemain City yang luar biasa dalam perannya sebagai bek kiri yang berbeda.

Pemain berusia 27 tahun yang berjuang mendapatkan tempat utama dan memenangkannya setelah cedera mendy.

“Beberapa pertandingan terakhir yang pernah dimainkan Fabian Delph adalah penampilan yang luar biasa “kata Guardiola.” “Dia adalah orang tidak mudah kehilangan bola, agresif dan pandai. Saya sangat bahagia untuknya.”

Statistik juga memperkuat perasaan bahwa City kini menjadi tim yang lebih menyatu dan lengkap. Ini adalah pertama kalinya mereka tidak kebobolan dalam empat pertandingan berturut-turut di Liga Premier sejak September 2015, dalam jangka waktu enam pertandingan. Mereka saat ini dalam keadaan hanya kebobolan satu gol dalam tujuh pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi.

Sumber : hasil terjemahan dari http://www.bbc.com/sport/football/41456680

 

Loading...